Thursday, June 22, 2017

SIJIL HALAL DALAM PENARAFAN FESYEN PAKAIAN ISLAM?

SIJIL HALAL DALAM PENARAFAN FESYEN PAKAIAN ISLAM?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

“Wah cantiknya! Fesyen jubah dan tudung ini pun sangat kena dengan SUSUK TUBUH awak yang cantik.”

Islam tidak menghalang fitrah manusia yang mahu kelihatan cantik asal sahaja ia berlandaskan syariat Islam. Bahkan dalam sesetengah keadaan berdandan cantik untuk suami digalakkan oleh nabi SAW sebagaimana sabdanya:

عَنْ جَابِرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا قَدِمَ أَحَدُكُمْ لَيْلًا فَلَا يَأْتِيَنَّ أَهْلَهُ طُرُوقًا حَتَّى تَسْتَحِدَّ الْمُغِيبَةُ وَتَمْتَشِطَ الشَّعِثَةُ

Ertinya: Jabir berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Apabila kamu pulang pada waktu malam (sama ada pulang daripada musafir yang jauh atau tempat kerja), maka janganlah terus masuk bertemu isterinya secara mengejut, (sebaliknya berilah peluang kepada isteri berdandan dengan) mencukur bulu sepeninggalan suaminya yang lama dan menyikat rambut yang kusut (Sahih al-Bukhari dan Muslim).

Begitu juga pakaian yang elok ketika menunaikan solat sebagaimana firman Allah:

يَابَنِي آدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلَا تُسْرِفُوا إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

Ertinya: Wahai anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias setiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang), dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang yang melampaui batas (al-A’raf [7:31]).

Walaupun begitu, kegilaan berfesyen juga boleh menjadi “PINTU MASUK” kepada syaitan merosakkan anak Adam. Apa tidaknya, demi desakan nafsu untuk sentiasa kelihatan cantik, ramai manusia sanggup melanggar batasan agama. Usaha mempelbagaikan fesyen sehingga melanggar batas agama sebenarnya terangkum dalam matlamat utama serangan syaitan kepada ayah bonda kita di syurga dahulu. Perhatikan firman Allah ini:

يَابَنِي آدَمَ قَدْ أَنْزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْآتِكُمْ وَرِيشًا وَلِبَاسُ التَّقْوَى ذَلِكَ خَيْرٌ ذَلِكَ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ (26) يَابَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُمْ مِنَ الْجَنَّةِ يَنْزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ (27)

Ertinya: Wahai anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian yang berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmat-Nya kepada hamba-Nya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur). Wahai anak Adam! Janganlah kamu diperdayakan oleh Syaitan sebagaimana dia telah mengeluarkan kedua ibu bapa kamu dari Syurga, SAMBIL DIA MENYEBABKAN TERLUCUTNYA PAKAIAN MEREKA BERDUA UNTUK MEMPERLIHATKAN KEPADA MEREKA: AURAT MEREKA (YANG SEBELUM ITU TERTUTUP) (al-A’raf [7:26-27]).

Fenomena “melucutkan pakaian atau mendedahkan aurat” yang disinggung Allah dalam ayat ini kelihatan sangat sinonim dengan ledakan fesyen pada hari ini. “RUKUN” sesetengah fesyen seakan memerlukan bahagian tertentu tubuh manusia dipamerkan secara percuma untuk tontonan manusia. Lagi jelas “bonjolan” sesetengah bahagian tubuh dipamerkan, maka lebih sedap mata memandang fesyen tersebut. Tambah menyedihkan apabila sesetengah fesyen dihalalkan atas nama busana Muslimah walaupun tarafnya masih jauh daripada kehendak Islam.

Jika dalam industri makanan penarafan sijil HALAL JAKIM sangat penting, apa kurangnya industri fesyen?  Ia bukan hanya isu pakaian tetapi melibatkan soal imej agama. Sebarang tudung, jubah dan pakaian yang menumpang nama Islam atau busanah muslimah perlu melalui penarafan yang sama agar umat Islam boleh bercantik dalam lindungan rahmat Islam. Semoga idea dan usaha ini akan menyelamatkan umat Islam daripada jerat syaitan dalam berfesyen.

Monday, June 19, 2017

PERANG BADAR SIRI 6: PENGURUSAN TAWANAN

PERANG BADAR SIRI 6: PENGURUSAN TAWANAN

Soalan: Bagaimanakah sambutan umat Islam Madinah terhadap berita kemenangan luar biasa umat Islam dalam perang Badar?

Jawapan: Bagai tahu keresahan umat Islam Madinah yang menunggu berita perang Badar, baginda SAW mengutus Abdullah bin Rawahah dan Zayd bin Harithah balik mengkhabarkan kemenangan tentera Muslimin. Berita itu disambut dengan laungan Takbir dan kesyukuran. Ketika berita ini sampai, penduduk Madinah baru sahaja selesai mengkebumikan puteri Rasulullah SAW iaitu Ruqayyah RA yang meninggal dunia. Kegeringan beliau sebelum tercetusnya perang Badar menjadi sebab Uthman ibn ‘Affan RA tidak dapat ikut serta dalam perang ini.

Soalan: Saya pernah baca dalam al-Quran mengenai segelintir umat Islam yang terbunuh bersama pihak Musyrikin dalam perang Badar. Siapakah mereka ini dan bagaimanakah nasib mereka?

Jawapan: Mereka adalah beberapa pemuda malang yang pernah memeluk Islam ketika Rasulullah SAW berada di Mekah. Setelah hijrah, mereka enggan berkorban dan kekal di Mekah bersama keluarga mereka. Ketika kerahan dibuat oleh orang Mekah untuk ke medan Badar mereka keluar bersama orang Mekah melawan Rasulullah. Akhirnya mereka terbunuh di pihak Musyrikin (Sahih al-Bukhari). Mereka adalah ‘Ali bin Umayyah bin Khalaf, Abu Qays bin al-Walid bin al-Mughirah, Abu al-‘As bin Munabbih bin al-Hajjaj dan al-Harith bin Zam’ah (Tafsir Ibn Kathir). Nasib malang disebut Allah dalam firmanNya:

إِنَّ الَّذِينَ تَوَفَّاهُمُ الْمَلَائِكَةُ ظَالِمِي أَنْفُسِهِمْ قَالُوا فِيمَ كُنْتُمْ قَالُوا كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِي الْأَرْضِ قَالُوا أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةً فَتُهَاجِرُوا فِيهَا فَأُولَئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَسَاءَتْ مَصِيرًا

Ertinya: Sesungguhnya orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: "Apakah yang kamu telah lakukan mengenai ugama kamu?" Mereka menjawab: "Kami dahulu adalah orang yang tertindas di bumi". Malaikat bertanya lagi: "Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?" Maka orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam, dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali (al-Nisa’ [4:97]).
Soalan: Saya difahamkan ramai Musyrikin Quraysh ditawan selepas perang Badar. Bagaimana Rasulullah SAW menguruskan mereka? Adakah mereka dibunuh atau diberikan peluang menebus diri. Jika mereka diberi peluang menebus diri, bagaimanakah caranya?

Jawapan: Benar, seramai 70 orang Musyrikin Quraysh ditawan dalam perang Badar. Bagi menguruskan kedudukan mereka, Rasulullah SAW bermesyuarat dengan para sahabatnya. Abu Bakar RA
 
مَا تَرَوْنَ فِي هَؤُلَاءِ الْأُسَارَى فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ يَا نَبِيَّ اللَّهِ هُمْ بَنُو الْعَمِّ وَالْعَشِيرَةِ أَرَى أَنْ تَأْخُذَ مِنْهُمْ فِدْيَةً فَتَكُونُ لَنَا قُوَّةً عَلَى الْكُفَّارِ فَعَسَى اللَّهُ أَنْ يَهْدِيَهُمْ لِلْإِسْلَامِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا تَرَى يَا ابْنَ الْخَطَّابِ قُلْتُ لَا وَاللَّهِ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا أَرَى الَّذِي رَأَى أَبُو بَكْرٍ وَلَكِنِّي أَرَى أَنْ تُمَكِّنَّا فَنَضْرِبَ أَعْنَاقَهُمْ فَتُمَكِّنَ عَلِيًّا مِنْ عَقِيلٍ فَيَضْرِبَ عُنُقَهُ وَتُمَكِّنِّي مِنْ فُلَانٍ نَسِيبًا لِعُمَرَ فَأَضْرِبَ عُنُقَهُ فَإِنَّ هَؤُلَاءِ أَئِمَّةُ الْكُفْرِ وَصَنَادِيدُهَا فَهَوِيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا قَالَ أَبُو بَكْرٍ وَلَمْ يَهْوَ مَا قُلْتُ فَلَمَّا كَانَ مِنْ الْغَدِ جِئْتُ فَإِذَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ قَاعِدَيْنِ يَبْكِيَانِ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَخْبِرْنِي مِنْ أَيِّ شَيْءٍ تَبْكِي أَنْتَ وَصَاحِبُكَ فَإِنْ وَجَدْتُ بُكَاءً بَكَيْتُ وَإِنْ لَمْ أَجِدْ بُكَاءً تَبَاكَيْتُ لِبُكَائِكُمَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَبْكِي لِلَّذِي عَرَضَ عَلَيَّ أَصْحَابُكَ مِنْ أَخْذِهِمْ الْفِدَاءَ لَقَدْ عُرِضَ عَلَيَّ عَذَابُهُمْ أَدْنَى مِنْ هَذِهِ الشَّجَرَةِ شَجَرَةٍ قَرِيبَةٍ مِنْ نَبِيِّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ
{ مَا كَانَ لِنَبِيٍّ أَنْ يَكُونَ لَهُ أَسْرَى حَتَّى يُثْخِنَ فِي الْأَرْضِ إِلَى قَوْلِهِ فَكُلُوا مِمَّا غَنِمْتُمْ حَلَالًا طَيِّبًا }
فَأَحَلَّ اللَّهُ الْغَنِيمَةَ لَهُمْ

Ertinya: Rasulullah SAW bertanya kepada Abu Bakar dan 'Umar, "Apa pendapat kamu mengenai para tawanan ini?" Jawab Abu Bakar, "Wahai Nabi Allah! Mereka adalah anak pakcik dan keluarga kita. Aku berpendapat sebaiknya kita pungut tebusan dari mereka. Dengan begitu kita akan bertambah kuat atas orang kafir, semoga Allah menunjuki mereka untuk masuk Islam." Kemudian Rasulullah bertanya pula kepada 'Umar, "Bagaimana pendapatmu, wahai Ibnu Khattab?" Jawab ku, "Tidak! Demi Allah, ya Rasulullah, aku tidak setuju dengan pendapat Abu Bakar. Aku berpendapat, supaya Anda memberi kesempatan kepada kami untuk memenggal leher mereka. Berilah kesempatan kepada 'Ali untuk memenggal leher si 'Uqail, berilah kesempatan kepadaku untuk memenggal leher si Fulan (maksudnya keluarga 'Umar sendiri). Kerana mereka ini adalah para pemimpin kaum kafir dan pembesar mereka. Rasulullah menyetujui pendapat Abu Bakar, tidak menyetujui pendapatku. Esok aku datang menemui Rasulullah saw. Aku dapati beliau sedang duduk menangis berdua dengan Abu Bakar. Lalu kataku, "Ceritakanlah kepada ku, apa sebabnya anda berdua menangis. Jika aku merasa terharu aku akan turut menangis. Jika aku tidak terharu, aku akan menangis juga kerana tangis anda berdua:" jawab Rasulullah SAW. "Aku menangis, kerana tebusan yang dipungut sahabatmu terhadap para tawanan itu, terasa bagiku lebih dekat daripada pokok ini (sambil beliau menunjukkan sebuah pokok berhampiran baginda). Lalu Allah menurunkan ayat: "Tidak patut bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum dia melumpuhkan musuhnya di muka bumi hingga firman-Nya maka makanlah olehmu sebahagian harta rampasan" (al-Anfal [8:67-69). Kerana itu Allah Ta'ala menghalalkan harta rampasan bagi mereka." (Sahih Muslim).

Seterusnya para tawanan dikehendaki menebus diri mereka dengan sejumlah harta,  manakala yang tidak berharta dikehendaki mengajar sejumlah anak orang menulis dan membaca.

Soalan: Apakah ada tawanan yang dibunuh selepas ditawan tanpa diberikan peluang tebusan?

Jawapan: Dalam riwayat sirah terdapat 2 lelaki Quraysh yang diarah bunuh oleh Rasulullah SAW selepas mereka ditawan iaitu al-Nadhar bin al-Harith dan ‘Uqbah bin Abi Mu’ayt. Keduanya diarahkan bunuh oleh Rasulullah SAW berikutan jenayah mereka yang sangat besar terhadap Islam. Al-Nadhar selalu mempersendakan al-Quran dengan tuduhan ia adalah buku dongeng orang lampau. Kisahnya diulang sebut dalam banyak ayat seperti (al-Anfal [8:31-32] dan al-Furqan [25:4-5]). ‘Uqbah pula selalu menganiayai Rasulullah semasa di Mekah. Dia pernah mencurahkan najis serta memijak leher Rasulullah SAW ketika baginda bersujud.

Rujukan: Sirah Ibn Ishaq, Sirah Ibn Hisyam, Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, al-Rahiq al-Makhtum, al-Sirah al-Nabawiyyah Li al-Nadawi, al-Sirah al-Nabawiyyah Fi Daw’ al-Quran Wa al-Sunnah Li Muhammad Abu Syahbah.

Saturday, June 17, 2017

PERANG BADAR SIRI 5: PENGURUSAN MAYAT MUSUH DAN PERTEMBUNGAN ANTARA AHLI KELUARGA

PERANG BADAR SIRI 5: PENGURUSAN MAYAT MUSUH DAN PERTEMBUNGAN ANTARA AHLI KELUARGA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Soalan: Berapa ramai pihak Musyrikin yang tewas dan ditawan dalam perang Badar? Bagaimana caranya Rasulullah SAW menguruskan mereka?

Jawapan: Menurut catatan para ulama sejarah sejumlah 70 orang dibunuh dalam perang Badar dan sejumlah 70 yang lain pula ditawan hidup. Pun begitu, ada 3 kepala Musyrikin Quraysh yang dibunuh selepas mereka ditawan iaitu al-Nadhar bin al-Harith, ‘Uqbah bin Abi Mu’ayt dan Tu’aymah bin ‘Adi (Tafsir Ibn Kathir).  Pembunuhan ini tidak bertentang dengan keadilan Islam kerana pembunuhan mereka berlaku atas arahan Rasulullah SAW yang melihat besarnya jenayah mereka terhadap Rasulullah dan Islam semasa di Mekah dahulu.

Selain itu, Rasulullah SAW mengarahkan 24 mayat Musyrikin Quraysh yang terdiri dari kepala mereka ditimbus ke dalam sebuah perigi tinggal di kawasan Badar. Selepas 3 hari Rasulullah SAW pergi ke perigi yang menjadi kubur semua kepala Quraysh itu. Baginda menyeru nama mereka seorang demi dan berkata:

أَيَسُرُّكُمْ أَنَّكُمْ أَطَعْتُمْ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَإِنَّا قَدْ وَجَدْنَا مَا وَعَدَنَا رَبُّنَا حَقًّا فَهَلْ وَجَدْتُمْ مَا وَعَدَ رَبُّكُمْ حَقًّا قَالَ فَقَالَ عُمَرُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا تُكَلِّمُ مِنْ أَجْسَادٍ لَا أَرْوَاحَ لَهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ مَا أَنْتُمْ بِأَسْمَعَ لِمَا أَقُولُ مِنْهُمْ

Ertinya: Pastinya kamu semua suka agar kamu mentaati Allah dan RasulNya (pada ketika ini). Maka seungguhnya kami telah mendapati apa yang dijanjikan oleh Tuhan kami benar belaka, maka adakah kamu dapati apa yang telah dijanjikan oleh Tuhanmu juga benar? ‘Umar lalu berkata: “Wahai Rasulullah! Mengapa Tuan berbicara dengan Jasad yang tiada roh?” Rasulullah menjawab: “Demi yang jiwa Muhammad berada pada tanganNya (KuasaNya), kamu tidak lebih mendengar terhadap apa yang aku ucapkan berbanding mereka (mereka mampu mendengar dengan jelas tetapi tak mampu menjawab) (Sahih al-Bukhari & Muslim).

Soalan: Dalam perang Badar kita dapati banyak berlaku pertembungan antara ahli keluarga. Bolehkah Ustaz berikan contoh pertembungan tersebut dan mengapa Rasulullah SAW tidak menghalang pertembungan antara ahli keluarga dari berlaku?

Jawapan: Perlu diingat, Islam mementingkan penjagaan hubungan keluarga, namun apabila pertembungan berlaku dalam aspek akidah, hak Allah wajib dijaga dan diutamakan. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا آَبَاءَكُمْ وَإِخْوَانَكُمْ أَوْلِيَاءَ إِنِ اسْتَحَبُّوا الْكُفْرَ عَلَى الْإِيمَانِ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Ertinya: Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan bapa kamu dan saudara kamu sebagai orang yang didampingi jika mereka memilih kufur dengan meninggalkan iman; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka orang yang didampingi, maka merekalah orang yang zalim (al-Tawbah [9:23]).

Terdapat banyak pertembungan antara ahli keluarga yang berlaku dalam perang Badar, antaranya:

1) Selepas selesai perang, Abu ‘Aziz bin ‘Umayr ditawan oleh seorang sahabat Ansar. Saudaranya iaitu sahabat Rasulullah yang terkenal Mus’ab bin ‘Umayr RA berpesan kepada lelaki Ansar itu: “Ketatkan ikatan tangannya kerana ibunya seorang yang berada. Mudah-mudahan ibunya akan menebusnya.” Abu Aziz marah seraya berkata kepada Mus’ab: “Inikah pesananmu terhadapku (walaupun kita ini bersaudara)?” Mus’ab menjawab dengan tegas: “Lelaki ini (yang menawanmu) adalah saudaraku dan bukannya kamu.”

2) Ketika mayat ‘Atabah bin Rabi’ah diseret ke perigi tinggal untuk ditimbus, Rasulullah SAW perasan wajah anaknya iaitu Abu Hudhayfah RA berubah. Abu Hudhayfah berkata: “Wahai Rasulullah! Aku tidak pernah ragu tentang kesesatan akidah ayahku juga aku tidak kisah menentangnya, akan tetapi aku ketahui beberapa sifat baik ayahku. Aku sangat berharap agar dia diberi hidayah untuk menerima Islam, namun setelah melihat keadaannya yang mati dalam kufur, itulah yang menyedihkan aku.”

3) Abu Bakar RA juga turut mencabar anaknya Abdul Rahman yang berpihak kepada Musyrikin Quraysh. Umar bin al-Khattab memerangi bapa saudaranya al-‘As bin Hisyam bin al-Mughirah, Mus’ab bn ‘Umayr memerangi saudaranya ‘Ubayd bin ‘Umayr, Hamzah serta Ali memerangi sepupu mereka dan ramai lagi yang lain.

Sikap para sahabat ini menepati firman Allah:

لَا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآَخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آَبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ أُولَئِكَ كَتَبَ فِي قُلُوبِهِمُ الْإِيمَانَ وَأَيَّدَهُمْ بِرُوحٍ مِنْهُ

Ertinya: Engkau tidak akan dapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, tergamak berkasih-mesra dengan orang yang menentang (perintah) Allah dan RasulNya, sekalipun orang yang menentang itu ialah bapa mereka, atau anak mereka, atau saudara mereka, ataupun keluarga mereka. Mereka (yang setia) itu, Allah telah menetapkan iman dalam hati mereka, dan telah menguatkan mereka dengan semangat pertolongan daripadaNya; (al-Mujadalah [58:22]).

Rujukan: Sirah Ibn Ishaq, Sirah Ibn Hisyam, Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, al-Rahiq al-Makhtum, al-Sirah al-Nabawiyyah Li al-Nadawi, al-Sirah al-Nabawiyyah Fi Daw’ al-Quran Wa al-Sunnah Li Muhammad Abu Syahbah.

Friday, June 16, 2017

PERANG BADAR SIRI 4: PENGLIBATAN MALAIKAT DAN NASIB ABU JAHAL

PERANG BADAR SIRI 4: PENGLIBATAN MALAIKAT DAN NASIB ABU JAHAL

Soalan: Saya pernah terbaca, para malaikat terlibat secara fizikal membantu tentera Muslimin dalam perang Badar. Adakah perkara ini benar?

Jawapan: Banyak Nass dan dalil menunjukkan memang para malaikat terlibat secara terus dalam perang Badar. Ada beberapa dalil yang menjurus kepada perkara ini, antaranya:

وَلَقَدْ نَصَرَكُمُ اللَّهُ بِبَدْرٍ وَأَنْتُمْ أَذِلَّةٌ فَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ (123) إِذْ تَقُولُ لِلْمُؤْمِنِينَ أَلَنْ يَكْفِيَكُمْ أَنْ يُمِدَّكُمْ رَبُّكُمْ بِثَلَاثَةِ آَلَافٍ مِنَ الْمَلَائِكَةِ مُنْزَلِينَ (124)

Ertinya: Dan sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). Oleh itu bertaqwalah kamu kepada Allah, supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu).
(Ingatlah wahai Muhammad) ketika engkau berkata kepada orang yang beriman (untuk menguatkan semangat mereka): "Tidakkah cukup bagi kamu, bahawa Allah membantu kamu dengan tiga ribu tentera dari malaikat yang diturunkan?," (Ali ‘Imran[3:123-124]).

Juga firman Allah:

إِذْ تَسْتَغِيثُونَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ أَنِّي مُمِدُّكُمْ بِأَلْفٍ مِنَ الْمَلَائِكَةِ مُرْدِفِينَ (9) وَمَا جَعَلَهُ اللَّهُ إِلَّا بُشْرَى وَلِتَطْمَئِنَّ بِهِ قُلُوبُكُمْ وَمَا النَّصْرُ إِلَّا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ (10)

Ertinya: (Ingatlah) ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhan kamu, lalu Dia perkenankan permohonan kamu (dengan firmanNya): "Sesungguhnya Aku akan membantu kamu dengan seribu (tentera) dari malaikat yang datang berturut-turut. Dan Allah tidak menjadikan (bantuan malaikat) itu melainkan sebagai berita gembira dan supaya hati kamu tenang tenteram dengannya. Dan kemenangan itu pula hanyalah dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana (al-Anfal [8:9-10]).

Ia juga disebut dalam beberapa hadith, antaranya:

فَقَتَلْنَا مِنْهُمْ سَبْعِينَ وَأَسَرْنَا سَبْعِينَ فَجَاءَ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ قَصِيرٌ بِالْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ أَسِيرًا فَقَالَ الْعَبَّاسُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ هَذَا وَاللَّهِ مَا أَسَرَنِي لَقَدْ أَسَرَنِي رَجُلٌ أَجْلَحُ مِنْ أَحْسَنِ النَّاسِ وَجْهًا عَلَى فَرَسٍ أَبْلَقَ مَا أُرَاهُ فِي الْقَوْمِ فَقَالَ الْأَنْصَارِيُّ أَنَا أَسَرْتُهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ اسْكُتْ فَقَدْ أَيَّدَكَ اللَّهُ تَعَالَى بِمَلَكٍ كَرِيمٍ

Ertinya: (Seorang sahabat berkata: Dalam perang Badar) Kami membunuh seramai 70 musuh dan menawan 70 yang lain. Lalu datanglah seorang lelaki Ansar yang agak rendah (fizikalnya) dengan al-‘Abbas bin ‘Abdul Mutalib sebagai tawanannya. Lalu al-‘Abbas berkata: “Wahai Rasulullah! Demi Allah! Bukan dia ini yang menawanku tetapi aku ditawan oleh seorang yang sedikit rambutnya dan agak kacak wajahnya. Dia pula menunggang kuda berbintik hitam dan putih”….Lelaki Ansar itu berkata: “Aku yang menawannya Wahai Rasulullah!” Rasulullah berkata: “Senyaplah kerana Allah telah membantumu dengan kehadiran malaikat yang mulia” (Musnad Ahmad).

Soalan: Bagaimanakah nasib Abu Jahal dalam perang ini. Difahamkan dia memang menunggu saat perang ini bagi memusnahkan Islam secara tuntas?

Jawapan: Benar, Abu Jahal adalah manusia paling angkuh dan sangat teruja mahu memusnahkan umat Islam dalam perang ini. Bahkan sebelum bermulanya perang dia mengangkat tangan berdoa kepada Allah agar kemenangan diberikan kepada pihak yang paling benar:

اللَّهُمَّ أَقْطَعَنَا الرَّحِمَ وَآتَانَا بِمَا لَا نَعْرِفُهُ فَأَحْنِهِ الْغَدَاةَ

Ertinya: Ya Allah! Musnahkan nanti kumpulan mana antara kami yang paling kuat memutuskan hubungan keluarga dan paling banyak membawa ajaran yang tidak diketahui asalnya (Musnad Ahmad).

Berikutan doanya itu, Allah memberikan kemenangan kepada umat Islam dan kisah doanya direkodkan al-Quran:

إِنْ تَسْتَفْتِحُوا فَقَدْ جَاءَكُمُ الْفَتْحُ وَإِنْ تَنْتَهُوا فَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَإِنْ تَعُودُوا نَعُدْ وَلَنْ تُغْنِيَ عَنْكُمْ فِئَتُكُمْ شَيْئًا وَلَوْ كَثُرَتْ وَأَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُؤْمِنِينَ

Ertinya: Jika kamu (hai orang musyrik) memohon supaya diberi kemenangan (bagi pihak yang benar) maka sesungguhnya kemenangan (yang kamu pohonkan) itu telah datang (dan disaksikan oleh) kamu; dan jika kamu berhenti (daripada memusuhi Nabi Muhammad, s.a.w) maka yang demikian amat baik bagi kamu, dan jika kamu kembali (memusuhinya), Kami juga kembali (menolongnya mengalahkan kamu); dan golongan (angkatan perang) kamu tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan kamu sedikitpun, sekalipun ia lebih ramai; dan (yang demikian itu adalah kerana) sesungguhnya Allah beserta orang yang beriman (al-Anfal [8:19]).

Tambah malang, keangkuhan Abu Jahal tersungkur hina dibunuh hanya oleh 2 orang remaja Ansar yang bernama Mu’adh ibn ‘Amru ibn al-Jamuh dan Mu’adh atau Mu’awwidh ibn ‘Afra’ (Sahih Muslim). Perancangan Allah menamatkan nyawa nama besar Quraysh ini pada tangan 2 remaja sebenarnya suatu penghinaan yang sangat dahsyat. Umpamanya pasukan bola sepak tersohor dunia seperti “Chelsea” kalah teruk pada sebuah pasukan bola sepak kampong.

Sebuah riwayat menyebut ketika bangkai Abu Jahal ditemui, terdapat lebam besar sebesar tapak kasut pada belakangnya. Rasulullah mengatakan ia adalah kesan pukulan malaikat (Tafsir al-Tabari).  Ia disebut Allah dalam kisah perang Badar dalam surah al-Anfal:

وَلَوْ تَرَى إِذْ يَتَوَفَّى الَّذِينَ كَفَرُوا الْمَلَائِكَةُ يَضْرِبُونَ وُجُوهَهُمْ وَأَدْبَارَهُمْ وَذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ

Ertinya: Dan (amatlah ngerinya) kalau engkau melihat (wahai orang yang memandang), ketika malaikat mengambil nyawa orang kafir dengan memukul muka dan belakang mereka (sambil berkata): "Rasalah kamu azab seksa neraka yang membakar" (al-Anfal[8:50]).

Rujukan: Sirah Ibn Ishaq, Sirah Ibn Hisyam, Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, al-Rahiq al-Makhtum, al-Sirah al-Nabawiyyah Li al-Nadawi, al-Sirah al-Nabawiyyah Fi Daw’ al-Quran Wa al-Sunnah Li Muhammad Abu Syahbah.

BINALAH UNTUK DATOK YUSOF DAN ISTERI SEBUAH MAHLIGAI SYURGA YANG DINAMAKAN "MAHLIGAI PUJIAN"

BINALAH UNTUK DATOK YUSOF DAN ISTERI SEBUAH MAHLIGAI SYURGA YANG DINAMAKAN “MAHLIGAI PUJIAN”

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Malam tadi (15 Jun 2017) ketika sampai Masjid Ibn Sina, Taman Tasik Titiwangsa, Kuala Lumpur untuk solat terawih saya terima berita sedih pemergian Mejar Yazmi anak Datok Yusof (bekas Pengerusi Masjid Ibn Sina). Mejar Yazmi meninggal dunia setelah pesawat HAWK 108 yang dipandunya jatuh terhempas pagi semalam di sempadan negeri Terengganu.

Datok Yusof lama mengaji Tafsir al-Quran dengan saya di Masjid Ibn Sina. Orangnya sangat baik dan sopan.

Saya tak sempat kenal rapat dengan al-Marhum Yazmi tapi selalu dengar Datok Yusof bercerita tentang anaknya. Nampak beliau sangat bangga dengan al-Marhum.

Sebagai seorang ayah, saya sangat memahami kesedihan Datok Yusof. Semoga berkat kesabaran beliau akan membuahkan sebuah istana pujian dalam syurga sebagaimana disebut kisah ini:

عَنْ أَبِي سِنَانٍ قَالَ
دَفَنْتُ ابْنِي سِنَانًا وَأَبُو طَلْحَةَ الْخَوْلَانِيُّ جَالِسٌ عَلَى شَفِيرِ الْقَبْرِ فَلَمَّا أَرَدْتُ الْخُرُوجَ أَخَذَ بِيَدِي فَقَالَ أَلَا أُبَشِّرُكَ يَا أَبَا سِنَانٍ قُلْتُ بَلَى فَقَالَ حَدَّثَنِي الضَّحَّاكُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَرْزَبٍ عَنْ أَبِي مُوسَى الْأَشْعَرِيِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا مَاتَ وَلَدُ الْعَبْدِ قَالَ اللَّهُ لِمَلَائِكَتِهِ قَبَضْتُمْ وَلَدَ عَبْدِي فَيَقُولُونَ نَعَمْ فَيَقُولُ قَبَضْتُمْ ثَمَرَةَ فُؤَادِهِ فَيَقُولُونَ نَعَمْ فَيَقُولُ مَاذَا قَالَ عَبْدِي فَيَقُولُونَ حَمِدَكَ وَاسْتَرْجَعَ فَيَقُولُ اللَّهُ ابْنُوا لِعَبْدِي بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ وَسَمُّوهُ بَيْتَ الْحَمْدِ

Ertinya: Abu Sinan berkata: Abu mengkebumikan anakku (Sinan) sedang Abu Talhah al-Khawlani duduk di tepi kubur. Apabila aku mahu keluar dari liang kubur, beliau memegang tanganku seraya berkata: Mahukah aku khabarkan padamu berita gembira Wahai Abu Sinan? Aku menjawab: Ya! Abu Talhah kemudiannya berkata: al-Dhahhak … meriwayatkan bahawa Abu Musa al-‘Asy’ari berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Apabila anak seorang hambaNya meninggal, Allah berkata kepada malaikatNya: Kamu telah mencabut nyawa anak hambaKu, Malaikat mejawab: Ya! Allah berkata lagi: Kamu mencabut nyawa buah hatinya. Malaikat menjawab: Ya! Allah bertanya: Apakah kata hambaKu? Malaikat menjawab: Dia tetap MEMUJIMU dan mengucapkan lafaz ISTIRJA’. Allah lalu berfirman: BINAKAN UNTUK HAMBAKU INI SEBUAH RUMAH DALAM SYURGA DAN NAMAKAN IA “RUMAH PUJIAN”. (Sunan al-Tirmidhi & Musnad Ahmad).

Hadith ini bukanlah menunjukkan malaikat yang berkuasa mencabut nyawa hamba Allah atau Allah tidak mengetahui perihal hambaNya, tetapi bermaksud mengketengahkan suatu isu yang besar iaitu kelebihan sabar. Gaya bahasa pertanyaan dalam hadith adalah antara beberapa cara pengajaran berkesan kerana perhatian manusia lebih terfokus kepada soalan yang diajukan.

Semoga kisah ini bakal meneguhkan jiwa mana-mana orang yang ditimpa musibah kehilangan anak atau ahli keluarga.

http://www.mstar.com.my/berita/berita-semasa/2017/06/15/najib-takziah/

Thursday, June 15, 2017

PERANG BADAR SIRI 3: TERCETUSNYA PERANG

PERANG BADAR SIRI 3: TERCETUSNYA PERANG

Soalan: Sebelum tercetusnya perang, Rasulullah SAW mendengar nasihat seorang sahabatnya dalam pemilihan lokasi berlindung. Bolehkah Ustaz perincikan peristiwa ini dan apakah pengajaran yang boleh kita perolehi dari peristiwa ini.

Jawapan: Pada mulanya Rasulullah SAW membuat keputusan untuk berkhemah di sebuah tempat yang agak terdedah dan jauh dari sumber air Badar. Al-Hubab bin al-Munzir RA lantas bertanya adakah pemilihan lokasi itu berdasarkan wahyu Allah atau pandangan peribadi Rasulullah SAW. Baginda menjelaskan ia adalah pandangan peribadinya. Al-Hubab lantas memberikan padangan ia bukanlah lokasi yang strategik dan umat Islam sepatutnya berganjak ke arah sumber air Badar agar mereka dapat menguasai air dan menghalang pihak musuh mendapat air. Pandangan beliau diterima oleh Rasulullah dan ia terangkum dalam amalan syura atau mesyuarat yang memang dianjurkan Islam. Tambahan pula ia bersangkut dengan urusan dunia yang terbuka untuk ijtihad. Ia juga menunjukkan baginda SAW adalah seorang pemimpin berjiwa besar yang sedia menerima pandangan orang bawahan.

Para sahabat juga membina sebuah bangsal untuk Rasulullah SAW berlindung atas cadangan Sa’ad bin Mu’adh RA. Bangsal ini boleh disifatkan sebagai pusat pemerintahan seorang panglima perang. Dari sini baginda memerhati dan mengeluarkan arahan. Ini juga suatu taktik perang yang sangat bijaksana kerana kematian tentera sangat berbeza dengan kehilangan seorang panglima yang bakal melemahkan semangat pasukan tentera. Pada malam sebelum perang, Rasulullah SAW berada dalam bangsal ini bersama Abu Bakar al-Siddiq RA.

Pada malam itu Rasulullah SAW berdoa agar tentera Muslimin diberikan kemenangan. Doa baginda ini direkodkan dalam sebuah hadith:

اللَّهُمَّ أَنْجِزْ لِي مَا وَعَدْتَنِي اللَّهُمَّ آتِ مَا وَعَدْتَنِي اللَّهُمَّ إِنْ تُهْلِكْ هَذِهِ الْعِصَابَةَ مِنْ أَهْلِ الْإِسْلَامِ لَا تُعْبَدْ فِي الْأَرْضِ فَمَا زَالَ يَهْتِفُ بِرَبِّهِ مَادًّا يَدَيْهِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ حَتَّى سَقَطَ رِدَاؤُهُ عَنْ مَنْكِبَيْهِ فَأَتَاهُ أَبُو بَكْرٍ فَأَخَذَ رِدَاءَهُ فَأَلْقَاهُ عَلَى مَنْكِبَيْهِ ثُمَّ الْتَزَمَهُ مِنْ وَرَائِهِ وَقَالَ يَا نَبِيَّ اللَّهِ كَفَاكَ مُنَاشَدَتُكَ رَبَّكَ فَإِنَّهُ سَيُنْجِزُ لَكَ مَا وَعَدَكَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ
{ إِذْ تَسْتَغِيثُونَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ أَنِّي مُمِدُّكُمْ بِأَلْفٍ مِنْ الْمَلَائِكَةِ مُرْدِفِينَ }

Ertinya: “Ya Allah! Tunaikanlah padaku apa yang sudah Engkau janjikan. Ya Allah! Datangkan apa yang sudah Engkau janjikan (kemenangan ke atas musuh). Ya Allah! Jika kumpulan orang Islam ini dimusnahkan (musuh), Engkau tidak akan disembah lagi di bumi ini.” Baginda berterusan berdoa kepada Allah sambil menghadap kiblat sehingga selendang terjatuh dari bahu baginda. Abu Bakar lantas dating mengutip selendang itu dan meletakkannya kembali pada bahu baginda seraya duduk tegak di belakang baginda. Abu Bakar berkata: Wahai Nabi Allah, cukuplah permohonanmu kepada Tuhanmu itu, sesungguhnya Dia pasti akan menunaikan janjinya. Selepas itu Allah menurunkan ayat 9 surah al-Anfal yang bermaksud: (Ingatlah) ketika kamu memohon pertolongan kepada tuhan kamu, lalu Dia perkenankan permohonan kamu (dengan firmanNya): "Sesungguhnya Aku akan membantu kamu dengan seribu (bala tentera) dari malaikat yang datang berturut-turut’ (Sahih Muslim).

Soalan: Saya pernah baca dalam al-Quran, Rasulullah SAW bermimpi pada malam sebelum tercetusnya perang Badar. Bolehkah Ustaz jelaskan perkara ini secara lebih lanjut?

Jawapan: Mimpi seorang Rasul adalah wahyu. Dalam isu perang Badar, mimpi tersebut ternyata membantu umat Islam dalam mengukuhkan mental mereka. Ia dijelaskan Allah dalam surah al-Anfal:

إِذْ يُرِيكَهُمُ اللَّهُ فِي مَنَامِكَ قَلِيلًا وَلَوْ أَرَاكَهُمْ كَثِيرًا لَفَشِلْتُمْ وَلَتَنَازَعْتُمْ فِي الْأَمْرِ وَلَكِنَّ اللَّهَ سَلَّمَ إِنَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ (43) وَإِذْ يُرِيكُمُوهُمْ إِذِ الْتَقَيْتُمْ فِي أَعْيُنِكُمْ قَلِيلًا وَيُقَلِّلُكُمْ فِي أَعْيُنِهِمْ لِيَقْضِيَ اللَّهُ أَمْرًا كَانَ مَفْعُولًا وَإِلَى اللَّهِ تُرْجَعُ الْأُمُورُ (44)

Ertinya: (Ingatlah wahai Muhammad) ketika Allah memperlihatkan mereka kepadamu dalam mimpimu sedikit bilangannya; dan kalaulah Dia perlihatkan mereka kepadamu ramai bilangannya, tentulah kamu akan merasa gerun dan tentulah kamu akan berbantahan dalam urusan (perang) itu. Akan tetapi Allah telah menyelamatkan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada. Dan (ingatlah) ketika Kami memperlihatkan mereka kepada kamu (wahai umat Islam) semasa kamu bertemu dengan mereka: sedikit bilangannya pada pandangan mata kamu, dan kamu pula diperlihatkanNya: sedikit bilangannya pada pandangan mata mereka; kerana Allah hendak melakukan sesuatu perkara (kemenangan Islam) yang telah ditetapkan berlakunya. Dan (ingatlah) kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan (al-Anfal [8:43-44]).

Keunikan kecilnya bilangan musuh dalam mimpi Rasulullah SAW dan ketika mula bertembung adalah antara faktor yang meneguhkanjiwa tentera muslimin. Tambahan pula mereka sudah mendapat tidur yang cukup pada malam sebelumnya.

Soalan: Bagaimanakah perang Badar bermula?

Jawapan: Perang Badar bermula dengan cabaran perang tanding oleh 3 wakil Musyrikin. Mereka adalah ‘Utbah bin Rabi’ah, adiknya Syaybah bin Rabi’ah dan anak al-Walid bin ‘Utbah. Cabaran mereka ini mulanya disahut 3 pemuda Ansar tetapi ditolak oleh ‘Atabah yang mahukan perang tanding melawan orang muhajirin yang pernah bersama mereka di Mekah.

Berikutan itu, Rasulullah mengarahkan Ali bin Abi Talib, Hamzah bin Abdul Mutalib dan ‘Ubaydah bin al-Harith bin al-Muttalib untuk menyahut cabaran 3 wakil Musyrikin. Kisah pertembungan 6 orang yang terlibat dalam perang tanding ini direkodkan al-Quran (Sahih al-Bukhari & Muslim):

هَذَانِ خَصْمَانِ اخْتَصَمُوا فِي رَبِّهِمْ

Ertinya: Inilah dua golongan (mukmin dan kafir) yang bertelagah tentang Tuhan mereka (al-Hajj [22:19]).

Dalam perang tanding ini Hamzah berhadapan dengan Syaybah, Ali dengan al-Walid dan ‘Ubaydah bin al-Harith dengan ‘Utbah. Ali dan Hamzah dapat membunuh lawan mereka dengan cepat, manakala ‘Ubaydah dan ‘Utbah saling tikam menikam antara satu sama lain dan tercedera. Tanpa lengah Ali dan Hamzah Berjaya membunuh ‘Utbah. Mereka kemudiannya memapah ‘Ubaydah yang cedera bertemu Rasulullah. Beliau kemudiannya gugur syahid.

Rujukan: Sirah Ibn Ishaq, Sirah Ibn Hisyam, Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, al-Rahiq al-Makhtum, al-Sirah al-Nabawiyyah Li al-Nadawi, al-Sirah al-Nabawiyyah Fi Daw’ al-Quran Wa al-Sunnah Li Muhammad Abu Syahbah.

Wednesday, June 14, 2017

PERANG BADAR SIRI 2: DETIK SEBELUM PERANG

PERANG BADAR SIRI 2: DETIK SEBELUM PERANG

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Soalan: Apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat setelah mengetahui kafilah dagang Abu Sufyan (yang asalnya mahu digempur oleh tentera Muslimin) selamat tiba di Mekah?

Jawapan: Sebagai manusia perasaan gentar pasti ada dalam jiwa para sahabat. Allah pula menjanjikan mereka pasti memenangi pertempuran ke atas satu dari 2 pihak sama ada kafilah dagang Abu Sufyan atau pasukan tentera Abu Jahal. Jika diberikan pilihan sudah pasti para sahabat akan memilih untuk menang menggempur kafilah dagang Abu Sufyan yang jauh lebih sedikit  jumlah kawalannya iaitu 40 orang pejuang. Setelah mengetahui kafilah Abu Sufyan sudah selamat lolos ke Mekah dan mereka pasti bertembung dengan pasukan yang jauh lebih besar, sebahagian sahabat dilanda keresahan. Tambahan pula jumlah tentera Muslimin yang kecil serta kelengkapan perang mereka yang sangat minima. Kisah keresahan mereka digambarkan oleh firman Allah:

كَمَا أَخْرَجَكَ رَبُّكَ مِنْ بَيْتِكَ بِالْحَقِّ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنَ الْمُؤْمِنِينَ لَكَارِهُونَ (5) يُجَادِلُونَكَ فِي الْحَقِّ بَعْدَمَا تَبَيَّنَ كَأَنَّمَا يُسَاقُونَ إِلَى الْمَوْتِ وَهُمْ يَنْظُرُونَ (6) وَإِذْ يَعِدُكُمُ اللَّهُ إِحْدَى الطَّائِفَتَيْنِ أَنَّهَا لَكُمْ وَتَوَدُّونَ أَنَّ غَيْرَ ذَاتِ الشَّوْكَةِ تَكُونُ لَكُمْ وَيُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُحِقَّ الْحَقَّ بِكَلِمَاتِهِ وَيَقْطَعَ دَابِرَ الْكَافِرِينَ (7)

Ertinya: Sebagaimana (harta rampasan perang ditentukan pembahagiannya dengan kebenaran, maka) Tuhanmu (wahai Muhammad) mengeluarkanmu dari rumahmu (untuk pergi berperang) dengan kebenaran juga, sedang sebahagian dari orang yang beriman itu (sebenarnya) tidak suka (turut berjuang). Mereka membantahmu tentang kebenaran (berjihad) setelah nyata (kepada mereka kemenangan yang engkau janjikan), seolah-olah mereka dihalau kepada kematian, sedang mereka melihat (sebab-sebabnya). Dan (ingatlah) ketika Allah menjanjikan kepada kamu salah satu dari dua angkatan (kafilah dagang Abu Sufyan atau pasukan tentera pimpinan Abu Jahal), menjadi untuk kamu (menghadapinya), sedang kamu suka kiranya (angkatan kafilah dagang) bukan angkatan (perang) yang mempunyai kekuatan itu yang dijadikan untuk kamu (menghadapinya). Padahal Allah menghendaki untuk menetapkan yang benar (ugama Islam) dengan KalimahNya, dan untuk membinasakan kaum yang kafir seluruhnya; (al-Anfal [8:5-7]).

Setelah mengetahui akan bertembung dengan musuh yang jauh lebih ramai, Rasulullah SAW meminta pandangan orang Ansar kerana perjanjian asal mereka bersama Rasulullah SAW adalah untuk mempertahankan baginda dalam Madinah dan bukannya di luar Madinah seperti lokasi Badar. Pada ketika itu, para sahabat Ansar menyatakan keutuhan jiwa mereka bersama Rasulullah SAW biar di mana pun mereka berada. Sa’ad bi Mu’adh RA lalu berkata:

قَالَ لَهُ سَعْدُ بْنُ مُعَاذٍ : وَاَللّهِ لَكَأَنّك تُرِيدُنَا يَا رَسُولَ اللّهِ ؟ قَالَ أَجَلْ قَالَ فَقَدْ آمَنّا بِك وَصَدّقْنَاك ، وَشَهِدْنَا أَنّ مَا جِئْتَ بِهِ هُوَ الْحَقّ ، وَأَعْطَيْنَاك عَلَى ذَلِكَ عُهُودَنَا وَمَوَاثِيقَنَا ، عَلَى السّمْعِ وَالطّاعَةِ فَامْضِ يَا رَسُولَ اللّهِ لِمَا أَرَدْتَ فَنَحْنُ مَعَك ، فَوَاَلّذِي بَعَثَك بِالْحَقّ لَوْ اسْتَعْرَضْتَ بِنَا هَذَا الْبَحْرَ فَخُضْتَهُ لَخُضْنَاهُ مَعَك ، مَا تَخَلّفَ مِنّا رَجُلٌ وَاحِدٌ……..

Ertinya:  “Demi Allah, seolah-olah kamu nak tahu pandangan kami (orang Ansar) Wahai Rasulullah?” Baginda menjawab: “Benar sekali!” Sa’ad pun menjawab: “Kami sudah beriman dan membenarkanmu. Kami juga bersaksi dengan kebenaran yang engkau bawa dan atas kebenaran itu kami berikanmu janji dan taat setia kami untuk senantiasa mendengar dan mentaatimu. Teruskanlah Wahai Rasulullah hajatmu itu kerana kami tetap akan bersamamu. Maka demi Allah yang mengutusmu dengan kebenaran, jika kamu terpaksa meredah lautan sekalipun, sudah pasti kami akan redahinya bersamamu. Pasti tidak ada seorang pun dari kami yang tertinggal…….  (Sirah Ibn Hisyam).
Setelah mendengar keteguhan hati mereka, Rasulullah SAW bertambah teguh menghadapi Musyrikin Quraysh. Ketika menghampiri medan Badar, para sahabat berjaya menawan 2 pencari air bagi pihak Musyrikin Quraysh. Ketika menyoal siasat mereka, kebijaksanaan Rasulullah SAW terserlah apabila baginda mampu mengagak jumlah tentera Musyrikin hanya berdasarkan jumlah unta yang mereka sembelih dalam sehari. Menurut kedua pencari air itu, pihak Musyrikin biasanya menyembelih 9 atau 10 ekor unta sehari untuk makan. Setelah mendengar jumlah itu Rasulullah SAW dapat mengagak jumlah mereka berkisar antara 900 sehingga 1000 orang kerana biasanya seekor unta mampu menjamu kenyang 90 sehingga 100 orang lelaki dewasa (Sirah Ibn Hisyam).

Soalan: Saya pernah terbaca dalam buku sirah bahawa hujan turun pada malam sebelum berlakunya perang Badar. Apakah hikmah di sebalik peristiwa ini?

Jawapan: Benar! Ketika mulai bergerak ke medan Badar hujan turun dengan lebat sehingga memporak perandakan kedudukan musuh, manakala hujan tersebut turun dengan renyai di pihak muslimin. Dengan hujan itu para sahabat dapat mandi, minum dan menenangkan jiwa mereka. Pasir tempat mereka bertapak pun semakin kejap dan tidak menyakitkan kaki. Ia menjadi bantuan awal dari Allah untuk tentera Muslimin Islam kerana ada di kalangan mereka keresahan mengenangkan jumlah musuh yang ramai. Ada juga yang berjunub tetapi tidak dapat mandi wajib kerana ketiadaan air. Berikutan bantuan hujan itu, semua masalah yang menimpa tentera Muslimin diselesaikan dengan tenang. Kisah ini disebut dalam al-Quran:

إِذْ يُغَشِّيكُمُ النُّعَاسَ أَمَنَةً مِنْهُ وَيُنَزِّلُ عَلَيْكُمْ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً لِيُطَهِّرَكُمْ بِهِ وَيُذْهِبَ عَنْكُمْ رِجْزَ الشَّيْطَانِ وَلِيَرْبِطَ عَلَى قُلُوبِكُمْ وَيُثَبِّتَ بِهِ الْأَقْدَامَ

Ertinya: (Ingatlah) ketika kamu diliputi perasaan mengantuk sebagai satu (pemberian) aman dari Allah (untuk menghapuskan kecemasan kamu). Dan (ingatlah ketika) Ia menurunkan kepada kamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengannya dan menghapuskan dari kamu gangguan Syaitan, dan juga untuk menguatkan hati kamu dan menetapkan dengannya tapak pendirian (kamu di medan perjuangan) (al-Anfal [8:11]).
Pada malam itu juga tentera Muslim dilanda mengantuk yang luar biasa. Logiknya, badan mereka yang sudah disegarkan dengan air hujan serta udara malam yang semakin nyaman menyebabkan para sahabat sangat mengantuk. Mereka tidur dengan nyenyak dan mendapat rehat yang cukup untuk pertempuran keesokan harinya. Abdullah Ibn Mas’ud menegaskan rasa mengantuk ketika dalam perang termasuk dalam bantuan Allah (Tafsir Ibn Kathir).

Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

Rujukan: Sirah Ibn Ishaq, Sirah Ibn Hisyam, Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, al-Rahiq al-Makhtum, al-Sirah al-Nabawiyyah Li al-Nadawi, al-Sirah al-Nabawiyyah Fi Daw’ al-Quran Wa al-Sunnah Li Muhammad Abu Syahbah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...